Terinspirasi dari postingan Lita yang lagi nostalgila masa muda, saya juga jadi pengen nulis tentang sejarah naksir-naksiran dulu. Sebenernya tiap inget cerita kala itu, rasanya bikin malu aja :)). Dan dokumentasi urusan naksir-naksiran ini, udah terangkum rapi di dyari yang sampe sekarang masih saya simpen di lemari. Lengkap bok ceritanya, dari senengnya sampe kisah sedihnya *duuh mulai jijay dah ingetnya :))*

Kalo Lita bilang, sejarah naksirnya dibilang random, saya masih agak-agak mainstream lah :). Kebanyakan suka ama cowok ganteng pastinya, paling gak, manis ato mukanya enak dilihat, pinter, yaaaah bisa dibilang yang populer gitu lah. Kalo cowok-cowok yang model gitu kan, pasti yang naksir banyak, ya iyalah, namapun sekedar naksir, apalagi kebanyakan cewek abege pasti suka ama tipe cowok kayak gitu. Selain naksir cowok populer, saya juga pernah naksir ama cowok “biasa”, bandel, ato cowok-cowok level 2 – 4 *taela cowok aja ada levelnya*. Nah, kalo ama cowok-cowok yang level ini, biasanya malah lebih masuk ke hati naksirnya, maen hati gitulaaah ceritanya ;)). Entah sama-sama naksir ato sekedar bertepuk sebelah tangan kayak lagu Pupus-nya Dewa.

Diantara sekian banyak cowok yang udah saya taksir, deuu kesannya gimana gitu ya hahahaha, ada beberapa kenangan yang masih saya inget sampe sekarang. Saya akan coba bagi berdasarkan jenjang umur ato level sekolah aja kali ya *penting banget nih*.

Pas SMP, saya kebanyakan naksir kakak kelas, kayaknya tuh asik aja naksir kakak kelas. Di umur-umur belasan awal, rasanya seneng aja gitu punya kakak kelas, apalagi kalo kakak kelas cowok, yang ganteng pulak. Kebetulan, ruang kelas saya waktu di kelas 1, sebelahan ama ruang kelas 2, dimana ada 1 cowok yang saya taksir, sebut saja R. Seneng aja gitu, tiap liat doi yang tiba-tiba keluar ato masuk ke kelasnya. Sayang, ternyata dia dah punya cewek sesama anak seangkatannya, dan lebih ngenesnya, dia akhirnya jadian ama temen seangkatan saya, pas dia dah mau lulus. Dan, yang lebih gelinya, saya, temen saya, R, dan ex ceweknya di SMP, ketemu lagi di SMA, yap, kami satu SMA bok. Untungnya, saya udah gak naksir lagi ama dia, dah ketemu kecengan baru huahahaha. Jadinya, ya gak ada rasa apa-apa, cuman inget aja dulu pernah naksir dia.

Di SMA, yang paling berkesan, waktu saya naksir kakak kelas 3, pas saya masih jadi anak baru di kelas 1, sebut aja namanya A. Sebenernya, saya dah tau dia waktu saya masih SMP. Kebetulan aja, dia tetangga di komplek, satu RT cuman beda gang aja :p. Jadinya seneng banget bisa ketemu dia, gak cuman di sekolah aja, di rumah juga kalo beruntung bisa ketemu. Apalagi kalo berangkat sekolah, kadang bisa bareng satu angkot, rame-rame ama temen-temen sekomplek juga. Kadang, kalo lagi diajakin bareng ama guru yang jadi tetangga juga, kita bisa semobil. Masih berasa deg-degan dan saltingnya boook :)).

Romansa menaksir dia, biar kata hanya sepihak *kasian ya?* berakhir pas si A lulus. Doi kalo gak salah kuliah di luar kota, jadi jarang ketemu meskipun kita tetanggaan. Justru setelah saya dah kerja, malah kadang suka ketemuan di sekitar rumah. Pernah pas lebaran beberapa tahun lalu, kita silaturahmi maaf-maafan. Saya mampir ke rumahnya bareng ortu + suami + adek + anak, habis deh diledekin ama adek seharian :)).

Habis soal cerita naksir si A, saya beralih ke cowok lain, yang waktu itu jadi temen sekelas, sebut aja namanya B. si B beda tipe sama si A, B agak bandel dan agak cuek. Entah kenapa dulu bisa naksir, padahal muka juga biasa, dibanding sama A, tapi naksirnya bisa pake hati. Karena temen sekelas ya jadinya kita deket-deket aja, malah mejanya sempet deketan. Bergaul biasa, cuman seneng lirik-lirikannya aja huahahaha. Temen se-genk tau kalo saya naksir, yah namapun ama temen se-genk, gak ada rahasia lah judulnya. Di kelas 3, mulai pisah kelas karena kita ngambil jurusan yang beda. Mulai agak jauh, paling cuman say hi ato ngobrol seperlunya kalo ketemu. Ternyata doi jadian ama temen sekelasnya pas kita mau lulus-lulusan, anehnya yang sedih bukan saya, tapi ada temen satu genk yang sampe meluk saya, mungkin takut saya bunuh diri :p.

Masuk kuliah, cerita naksir-naksirannya beda lagi. Ada satu cowok yang saya taksir, seangkatan, tapi beda jurusan, sebut namanya X. Well, saya tau si X mulai dari jaman pertama masuk, pas masih opspek gitu deh. Ini cowok buat saya, eye catching banget. Bayangin aja, di saat semua cowok bentuknya sama, which is botak, item dan pasti gak ada bedanya antara cowok ganteng ato jelek, saya bisa menangkap sosok dia. Itupun saya liatnya dari jauh, karena dulu kelompok cewek dan cowok terpisah. Dari segi fisik, yang menarik adalah dia tinggi dan waktu itu dia jadi semacam pemimpin kelompok, yang barisnya di depan. Saya yang termasuk punya postur agak tinggi, juga di taro di bagian depan, jadinya pas lah bisa liat dia. Awalnya seneng merhatiin, mayan dapet pemandangan, secara gak boleh mandangin senior.

Di sesi penataran P4 *jaman saya dulu masih ada, maklum masih jaman orba*, mahasiswa-mahasiswi baru akhirnya keliatan wujud rapinya. Pake seragam, berdasi pula, pokoknya mendingan lah. Nah, si X juga jadi keliatan donk manisnya, eeerr manis, mungkin lebih tepatnya, charming :D. Rasa jadi mulai berubah dari kagum jadi naksir. Cuman kan kita cewek ya, jadi ya cuman jadi secret admirer aja. Selesai acara opspek, suka ketemu di kampus sebelum mulai ato selesai kuliah. si X ini sebenernya bisa dibilang tipe cowok populer, dibilang ganteng sih gak juga, tapi ya karena charmingnya itu, jadi banyak juga fansnya. Waktu itu ada temen cewek sekelas yang dideketin ama dia, tapi kayaknya sih gak sampe jadian. Yang bikin takjubnya, dari sosok cowok populer, di semester 2 ato 3, dia berubah jadi cowok alim banget. Aktif di rohis, mesjid kampus dan penampilannya juga berubah banget, pasti tau donk gayanya jadi gimana.

Berubahnya si X, malah bikin saya tambah naksir bok, padahal dia mulai jaga jarak ama yang namanya cewek :D. Pernah nih, temen sekamar waktu di asrama, denngan pedenya nyampein salam dari saya. Kebayang mokalnya saya tiap ketemu dia sejak itu. Rasanya emang temen satu kampus yang kenal dan deket ama saya, termasuk senior dan junior, pasti tau kalo saya naksir berat ama si X. Tapi emang, saking saya kagum dan naksirnya ama dia, tiap ketemu langsung, pasti saltingnya gak ketulungan. Muka merah, badan gemeter, keringet dingin, sampe lutut lemes gak bisa jalan pun pernah, saking papasan di depan mata :)). Well, bener-bener kenangan yang gak terlupakan.

Semua kisah di atas, kalo diinget dan diceritain lagi bareng temen-temen lama, pasti bikin ketawa sampe berderai-derai airmata. Antara geli sama kedodolan sendiri dan sedih ama tragisnya kisah cinta yang bertepuk sebelah tangan. Saya emang gak pernah jadian ama semua yang diceritain di atas, tapi kenangannya buat saya, indah banget ;)). Semua orang yang diceritain di sini, sepertinya udah nemuin jodohnya masing-masing, punya keluarga bahagia beserta anak-anaknya. Pernah sih kadang terlintas, mereka dulu tuh gimana sih sebenernya ngeliat saya, apa gak punya rasa sama sekali? Di bilang pada menjauh juga enggak, karena beberapa emang sebenernya temen sendiri. Entah kalo yang gak kenal sama sekali, cuman sekedar tau ya. Tapi, yang gak penting juga ya buat tau, namanya juga cerita abege, rasa itu kan buat penambah semangat dalam menjalani kehidupan juga…ceileeee.

Sudah dan sekian saja lah, postingan yang semakin random dari saya, mo jemput Laras yang lagi sekolah dulu…

 

 

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.