Belum telat kan ya kalo ngucapinnya baru sekarang, kan lebarannya juga seminggu yang lalu dan masih di bulan Syawal juga :).

Di hari raya Idul Fitri tahun ini sesuatu banget deh terutama buat aku, Alhamdulillah yah. Pertama karena di tahun ini untuk pertama kalinya di daulat untuk masak hidangan lebaran di rumah. Yah walaupun cuma 2 jenis masakan tapi itu dah sesuatu lho. Biasanya emang mama yang masak hidangan lebaran khas keluarga yang resepnya turun temurun dari eyang putri, tapi berhubung sesuatu hal, mama gak bisa dateng cepet ke jakarta dan masak untuk kita.

Tadinya sih udah gak mau masak apapun, yah yang gampang dan seadanya aja deh, gak perlu ada ketupat dkk, malah mama bilang bikin spagetti aja. Tapi aku jadi mikir, kok miris amat lebaran tapi gak ada ketupat, yah biarpun gak wajib tapi gak papalah setaun sekali ini. Jadilah aku pesen ketupat ke mbok yang jual sayur keliling, dan masak opor ayam + sambel goreng kentang pete. Resepnya di dapet dari hasil gugling sih :). Rasanya not bad lah, enak juga kok *muji diri sendiri* tapi masih lebih juara opor ayam bikinan mama, yang biasanya ditemenin sambel goreng krecek, gudeg, telor rebus yang direbus bareng kulit bawang merah + daun jambu klutuk, trs makannya ditaburin bubuk kedele dan krupuk udang..sluuurrrp mantab bener *jadi laper beneran*.

Alhamdulillah masakanku berhasil dan semua suka pas makannya awas aja sih kalo engga, jadi rasanya sepadan gitu ama rasa capeknya :D. Cuman aku jadi terkagum-kagum aja ama mamaku, beliau kalo masak hidangan lebaran yang menurutku ribet itu, dikerjain sendiri lho, ya paling aku bantu-bantu dikit. Bumbu pas, gak perlu pake icip-icip dan cepet ngerjainnya. Sementara aku, masak cuma 2 jenis itu, ngerjain dari jam 10 pagi sampe jam 2 siang, itu gak termasuk cuci piring karena dikerjain si papah ;)). Emang ya, masak itu butuh jam terbang juga, makanya gak heran masakan mamaku enak dan selalu ngangenin.

Dan di lebaran tahun ini, kebetulan ada perbedaan lagi untuk pelaksanaan sholat Ied dan penetapan 1 Syawalnya. Ada yang melaksanakan tanggal 30 Agustus hari Selasa, ada juga yang tanggal 31 Agustus hari rabu ikut pemerintah. Kebetulan keluarga mama biasa ikut Muhamadiyah, jadi kami juga berlebaran dan sholat Ied di hari Selasa tanggal 30 Agustus. Karena 2 mesjid di komplek baru sholat Ied di hari Rabu, kami sholat Ied di Giant Pdk Gede, tempat biasa Muhamadiyah Pdk Gede biasa melaksanakan sholat Ied. Tapi sholat Ied kemarin itu sungguh lain dari biasanya, karena jamaahnya banyak sekali sampe tempat sholatnya gak cukup menampung, jadinya sholat Ied dan khotbah dilaksanakan 2 kali. Dan yang paling heiittzz ketemu adek NikWil lho, emang sesuatu banget deh lebaran kali ini :))

Selesai sholat, kami pulang dan langsung menyantap ketupat dan masakan buatanku, abis itu sungkem dan siap-siap untuk pergi ke rumah mertua di Bandung. Kalau tahun-tahun sebelumnya sejak nikah,  biasanya kami akan langsung sowan ke rumah Pakde *kakak tertua mamaku* di kelapa gading, tapi tahun ini giliran lebaran hari pertama di mertua. Kebetulan mertua dan kakak-kakak ipar lebarannya hari rabu, jadi Alhamdulillah banget bisa giliran masing-masing orangtua dapet lebaran pertama ;)).

Lebaran di bandung memang lebih berasa sih, karena kita bisa dengerin takbiran dari mesjid. Untuk yang lebaran di hari Selasa, malam takbirannya gak berasa karena di komplek gak ada yang takbiran :D. Seluruh keluarga juga ngumpul di rumah mertua pas malam takbiran sama seperti kebiasaan dulu waktu lebaran di tempat eyang di Solo, kumpul sodara dan sepupu.

Besok paginya, aku, papah dan Laras gak ikut sholat Ied, jaga kandang aja sekalian nyuci baju :)) dan beres-beres rumah. Pengen ikut sih sebenernya, tapi karena si Papah bilang gak usah, jadi nurut aja deh, lah wong anak’e aja gak mau, yo mantunya ikut wae lah ;)). Selesai semua sholat Ied, kita makan ketupat dan hidangan lebaran ala keluarga mertoku. Kebetulan MIL gak masak sendiri, tapi pesen di catering langganan dan makanannya beda banget ama makanan di rumah mama, jd seneng juga bisa ngerasain makanan lebaran lain dari biasa. Dan tahun ini aku mencoba gak terlalu gragas, ambil ketupatnya dikit tapi lauknya diambilin semua, eh itu mah sama aja kali ya :D, yg penting karbonya dikit lah. Untung aja Laras juga mau ama lauk-lauk santan itu, tapi makannya pake nasi karena dia gak doyan ketupat.

Selesai makan, kita rame-rame pergi ke makam mas Ivon, kakak pertama si papah yang meninggal tahun lalu. Tahun ini udah lebaran kedua, mas Ivon gak bersama kami, berasa juga bedanya dan berasa juga kehilangannya :(. Seperti kebiasaan dimana-mana, makam bakal rame banget setiap hari raya pertama Idul Fitri, begitu juga TPU di daerah pajajaran kemarin. Di sana kami ziarah kubur dan berdoa untuk arwah mas Ivon, semoga mas Ivon dilapangkan kuburnya, diampuni dosanya, diterima amal ibadahnya, dan dapet tempat yang indah di sisi Allah SWT. Aamiin.

Pulang dari makam, kita ngumpul lagi di rumah MIL dan ngadain sungkeman plus foto-foto. Kita gak mau ketinggalan ama keluarga cendana or keluarga cikeas yang suka seragaman pas acara sungkeman donk, jadi barisan cewek-cewek pake atasan kaftan yang sama biar jadi sesuatu, terus yang cowok-cowok pake baju koko putih aja plus celana item, kalo anak-anak bebas sopan. Tadinya sih anak-anak juga pengen diseragamin kayak emak-emaknya, tapi berhubung pegawainya kakak ipar gak bisa cepet dan gak keburu jahit semua, batal deh jadinya. Baju seragam emang dijahit ama pegawai-pegawainya kakak ipar yang kebetulan buka usaha jahitan, dan yang namanya menjelang lebaran pasti jahitan numpuk dan gak keburu di jahit semua karena pada mau mudik pegawainya. Biar gimanapun tetap Alhamdulillah yah, di foto juga teteup bagus kok sebagus dan secantik aslinya *wink*.

Demikianlah cerita lebaran keluarga kami, baik di jakarta dan di bandung. Gak lupa aku, papah Dicky dan Laras mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1432H, Taqabbalallahu minna wa minkum shiyamana wa shiyamakum. Semoga Allah SWT menerima semua ibadah kita di bulan Ramadan dan memberikan kita umur panjang agar bertemu lagi dengan Ramadan tahun depan. Mohon maaf lahir bathin ya..

Btw baswei, berikut adalah penampakan pasangan Anang wannabe dan SyahR33n3e, gimana dah cukup mesra donk ah..

tapi kok gw kayak hamil yak di foto ini :p

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.