Hari Sabtu kemarin, saya dan mas Dicky hadir di seminarnya Mommiesdaily yang mengangkat tema “Keys to happy marriage, living rich with your loved ones”. Saya tertarik ikut seminar ini, karena berbeda dengan seminar lain yang pernah saya ikuti. Saya sudah pernah ikut seminar yang membahas tentang kesehatan anak dan keluarga. Saya juga pernah hadir di seminar tentang ilmu parenting, tapi saya belum pernah ikut seminar tentang pernikahan. Kebetulan mas Dicky mau diajak ikut, saya juga kaget begitu dia bilang “iya” begitu diajak, tanpa diancem dia bakal gak dapet jatah sebulan kalo nolak :p.

Sempet kuatir saya bakalan gatot hadir ke seminar karena 2 hari sebelumnya, saya terkena disentri. Untungnya jumat pagi, saya sempetin cek ke UGD Hermina Galaxy, diresepin AB, dan istirahat seharian. Jadinya Sabtu pagi, saya bisa tetep ikut seminar, meskipun perut rasanya masih kruwes-kruwes, untung aja gak harus bolak-balik toilet.

Saya gak nyesel dateng ke seminar kemarin. Wow, begitu banyak ilmu yang saya dapet. Biar kata mulainya telat, di jadwal tertulis seminar mulai jam 8.30-13.00 WIB, tapi rasanya penantiannya terbayar begitu dengerin mas Indra Noveldy menyampaikan isi seminar.

Pembicara di seminar kemarin adalah Indra Noveldy, seorang relationship coach ato yang biasa dikenal dengan sebutan konsultan pernikahan. Mas Noveldy juga seorang penulis buku yang berjudul “Menikah untuk Bahagia, formula cinta membangun surga di rumah”. Katanya buku itu termasuk best seller, saya juga beli bukunya, kemarin.

Lalu, apakah pernikahan saya dan mas Dicky lagi bermasalah, sampe harus dateng ke seminar pernikahan itu? Alhamdulillah, gak, dan jangan sampe *ketok-ketok meja*. Justru, saat ini kami ngerasa baik-baik aja, dan pengen menimba ilmu lebih lagi, biar kehidupan pernikahan kami makin mesra dan semakin bahagia. Mas Noveldy juga bilang kayak gitu kok, di awal-awal seminar.

Mas Noveldy bertanya ke semua peserta, siapa yang merasa pernikahannya sempurna? Gak ada satu pun yang ngacung. Begitu ditanya, siapa yang merasa pernikahannya bahagia, dan sebagian besar ngacung, termasuk saya dan mas Dicky. Kemudian, mulai lah di korek satu-satu dan bikin kita ngerasa, duuuh ini jleb banget.

Saya akan coba bagi beberapa poin yang sudah berhasil saya catat dari seminar kemarin.

Pola pikir kebanyakan pasangan, menikah itu seperti melakukan lari sprint, padahal seharusnya menikah itu seperti melakukan lari marathon. Startnya rame, bareng-bareng, banyakan orang, tapi karena jaraknya sangat jauh, kita mesti tahan dan kuat berlari sampe finish. Jangan sampe kita udah full power di km awal, tapi di km 10 kita udah capek dan menyerah gak sampe akhir.

Suami istri sebagai pasangan harus lah kompak dan selaras, karena kalo enggak, jangan harap pernikahannya berkah.

Ada fakta saat ini yang bikin saya kaget, angka perceraian tiap tahun, naik 100%. Setiap tahun kasus perceraian ada 200000 kasus. 10% perkawinan berakhir cerai dan 92% penyebabnya karena tidak harmonis. Ngenes banget ya :(.

Menurut survey yang disampaikan mas Noveldy, anak yg bermasalah di sekolah, kayak anak yang badung gitu, sudah pasti orangtuanya di rumah sedang bermasalah. Dan itu confirmed, sudah ditanyakan ke guru.

Mas Noveldy ngasi pesan ke para peserta, supaya kita hati-hati dengan pernikahan saat ini, karena kita sedang melakukan programming terhadap kehidupan pernikahan anak kita kelak. Pasti udah pada tau donk, kalo children see, children do. Sempet diputerin video yang bikin saya nangis, di situ diliatin gimana sifat, sikap dan kebiasaan anak itu, sama kayak kebiasaan yang dilakuin orangtuanya. Kalo orangtuanya pemarah, udah pasti anaknya juga. Anak yang liat ibunya dihajar bapaknya, anaknya bisa ikut berbuat kayak gitu juga. Contoh simpel, anak yang liat orangtuanya ngerokok, si anak bakal nyoba juga.

Mas Noveldy bilang, anak yang berasal dari keluarga broken home, dia akan merekam di bawah alam sadarnya dan suatu saat bisa terulang di kehidupan pernikahannya. Tapi hal itu bukan kutukan, bukan berarti kalo ortunya cerai, nanti anaknya juga akan bercerai. Alam bawah sadarnya bisa di format ulang.

Saat ini, banyak pasangan yang dalam situasi “status tanpa hubungan”, bukan HTS ya. Artinya, statusnya masih menikah tapi secara mentally sudah pisah. Jadi, statusnya cuman roommate, ato temen sekamar.

Lalu, apa sih Keys agar pernikahan itu sukses, menurut mas Noveldy adalah sbb:

  1. Tujuan jelas
  2. Mindset tepat
  3. Knowledge & skill
  4. Komitmen
  5. Berserah

Visi misi tiap pasangan dalam pernikahan itu bisa berbeda, disinilah dibutuhkan yang namanya diskusi. Alhamdulillah, sebelum nikah dulu, kami pernah konsultasi dengan seorang ustadz. Beliau juga ngasi tau soal ini, kami disaranin untuk nulis di kertas, visi misi masing-masing dalam menjalankan pernikahan. Abis itu, kami harus diskusi berdua, visi misi harus disamakan, kalo beda bisa dikompromikan sampe nemuin kata sepakat. Kalo suatu saat nanti, salah satu dari kami, ato 2-2nya melenceng dari hasil diskusi itu, kami harus liat lagi listnya dan harus ngikutin lagi.

Peserta yang dateng, ada beberapa yang masih single. Mas Noveldy ngasi kayak doktrin buat cewek-cewek single yang dateng, kalo nanti milih suami, harus cari laki-laki yang sadar bahwa seorang suami itu wajib hukumnya memberi nafkah keluarga. Jadi, bukan mokondo yeee, nyebelin banget nih kalo punya laki model begini..ciiih.

Ternyata, tidak semua pria saat menikah sudah dewasa lho. Dan kedewasaan tidak berbanding lurus ama umur.

Rumah tangga itu diibaratkan sebagai sebuah kapal, dan suami sebagai kapten kapalnya. Ada kalanya kapten kapalnya tiba-tiba “bengek” dan gak berdaya memimpin kapalnya. Biasanya apa sih yang istri lakuin sebagai penumpang, biar kapal gak tenggelam? Ada lho yang jawab, pindah ke kapal lain hahahaha. Harusnya kan kita mengambil alih kapal itu, tapi faktanya, biasanya suami bakal diomelin ato disindir-sindir ama istri. Jadi, wanita biasanya banyak memilih apa yang ingin dilakukan, bukan yg harus dilakukan.

Biasanya saat pacaran, pasangan kayak rela-rela aja berjuang demi cinta, tapi saat udah nikah, pasangan seperti “berhenti” berjuang. Kenapa gitu ya? Kalo pasangan kita kayak gitu, itu artinya, kita dah gak layak diperjuangkan. Gimana biar pasangan mau terus berjuang demi kita, ya kitanya juga harus terus berjuang meningkatkan kualitas diri, agar layak diperjuangkan oleh pasangan.

Apa bekal kita dalam menjalani pernikahan? Menjalani pernikahan itu sebenernya kayak kita mau naek gunung, kita bawa tas gede yang isinya banyak perlengkapan biar kita bisa survive saat di perjalanan. Jangan sampe kita salah prioritas dalam pernikahan.

Rahasia pernikahan sederhana aja, tapi bukan berarti mudah, karena sederhana gak sama ama mudah, diantaranya:

  • Tidak bisa instant, butuh proses dan perjuangan
  • Kelaziman bukan kebenaran. Yang lazim di sekitar kita kan dibilang kalo, cekcok itu adalah bumbu pernikahan. Hal itu bukan suatu yang harus dibenarkan
  • Soulmate. Soulmate itu diciptakan bukan ditemukan. Kita harus berjuang gimana caranya biar pasangan kita itu, yang jadi soulmate kita. Jadi jangan pernah bilang, “suami gw itu bukan soulmate gw, soulmate gw itu sebenernya mantan gw”.
  • Berani bayar harganya, demi impian bersama, biarpun itu sakit.

Berikut adalah beberapa hal penyebab masalah dalam pernikahan :

  • Pacaran sebelum nikah, gak ada hubungannya antara lama waktu pacaran dengan kualitas kehidupan pernikahan nantinya
  • Kebiasaan menuntut, bakal jadi sumber masalah dalam pernikahan.
  • Ada kasus pasangan yang “rame” di luar, tampak luar kayaknya supel, gampang cerita dan baik-baik aja, tapi ama pasangan sendiri gak banyak omong. Tiap ditanya, yang dijawab seadanya aja. Biasanya kayak gitu terjadi karena dah gak nyaman ama pasangannya.
  • Kalo kita kepengen bahagia dalam kehidupan pernikahan, lupain deh yang namanya EGO!
  • Banyak pasangan yang gak tahu cara menyayangi. Saling menyayangi, tapi sekaligus saling menyakiti :(.
  • Ada pasangan yang tidak tahu kebutuhan pasangannya. Banyak pasangan yang ngasi pasangannya itu, sesuatu yang bukan dibutuhin, tapi malah yang ingin diberikan. Contoh, si istri pengen jeruk nih misalnya, tapi suami ngerasa, gw bisa beliin duren, yowislah gw kasih duren aja. Awalnya istri seneng, tapi kelamaan kalo tiap istri butuh jeruk tapi dibeliinnya duren, kan mabok juga. Maaf, analoginya buah2an, maklum seneng yang sehat2 *kemudian dilempar kulit duren*
  • Ada pertanyaan, siapa sahabat terbaik anda? Kalo jawabannya bukan pasangan kita, pernikahannya dalam masalah besar.
  • Tidak kenal diri sendiri. Pikiran kita itu terdiri dari pikiran sadar 12% dan bawah sadar 88%. Di sini kita harus kenal mana pikiran sadar dan mana alam bawah sadar kita. Gimana kita bisa kenal pasangan , kalo kita gak kenal diri sendiri dulu.
  • Sebenernya suami istri itu 11-12 lho, beda tipis. Jadi tiap ada konflik, jangan nunjuk-nunjuk pasangan karena kita juga sebenernya juga sama aja.
  • Setiap permasalahan yang didiamkan bakal jadi bom waktu

Perbaikan, sapa yg mulai? Selama belum berani bilang SAYA, jangan harap makin membaik hubungannya dengan pasangan.

Konsepnya apa?

Jadi orang yang baik aja cukup? Butuh skill knowledge

Terima saya apa adanya? Konsep ini jangan dipake lagi. Iya, kalo pasangan kita ganteng, kaya, wangi, dan semua yang baik2, pasti kita terima lah. Tapi, gimana kalo, bauk, jelek, jarang mandi, pengangguran, apa masih mau nerima apa adanya?

Jangan mengatakan harusnya, mestinya

Jangan bilang, ya udah lah, biar mengalir seperti air. Kalo airnya air got, mau begitu, hah?

Jangan dibiasakan mengalah, karena mengalah itu ibarat per yg ditekan, suatu saat bakal membal, balik dan melempar dengan keras. Inget nih ya, kalo kita biasa mengalah terus-terusan, suatu saat emosi bakal meledak, bisa ke diri sendiri ato ke pasangan. Wanita yang biasa memendam emosi, adalah kandidat penderita kanker payudara & rahim. Kita harus belajar mengerti. Mengerti tidak sama dengan setuju.

Jangan melakukan pembiaran. Jangan anggap remeh sesuatu yg kecil.

Tolong selalu di ingat, hukum alam dalam pernikahan : GIVING, GIVING, GIVING. Banyak memberi. Saat memberi, kita menerima hasilnya tanpa kita tahu.

Sudah adilkah saya? Adil bukan sama rata. Adil terhadap pasangan contohnya, suami yang sudah seharian kerja di kantor, jangan pulang ke rumah dan memberikan waktu untuk istri, dengan sisa energi. Jangan sekali-sekali merasa, gw udah capek cari nafkah, terus pas sampe rumah bisa seenaknya pasang muka buntek, nyuruh-nyuruh istri, terus gak mau dengerin istrinya cerita berkeluh kesah. Menurut saya, ini juga berlaku buat istri yang bekerja, harus adil ke suami dengan bersikap baik, juga ke anak yang udah nungguin seharian di rumah *notetoself*.

Ada pertanyaan dari salah satu peserta, yang ngaku, waktu dia menikah dulu, dia gak punya tujuan. Modalnya hanya kesiapan dan kecocokan dengan pasangannya. Gimana caranya memperbaikinya? Mas Noveldy ngasih kiat untuk selalu melakukan share holder meeting antara suami istri, sebagai pemegang saham dalam keluarga. Suami istri harus selalu melakukan review dan membahas tujuan ke depan. Dan selama review, siapin mental untuk turbulensi, siap tanya siap denger jawaban, siap terima fakta apapun.

Jangan dikira kalo udah melewati 5th pertama pernikahan itu, terus kita udah ada berada di titik aman. Belum cencuuuu, buktinya banyak yang udah punya cucu, tapi cerai. Tidak ada yang namanya titik aman.

Jangan pernah memanjakan pasangan, membiarkan yang sesuatu yang negatif di pasangan. Misal, pasangan kita anggota genk muka jutek is the best, mukanya jutek bener ke sapa aja, termasuk ke mertua dan ipar. Terus, karena kita sayang, kita biarin aja gitu, tanpa kasih masukan yang baik. Yakinlah, itu bakal jadi malapetaka dalam pernikahan.

Seharusnya tidak ada privacy. Gadget pasangan sengaja dikasih password, terus kita gak dikasih tau, udah pasti selingkuh dah.

Kehidupan sama seperti sebelum nikah? Pasti berubah lah, gak mungkin intensitas kita seneng-seneng sama temen, lebih banyak dibanding sama pasangan.

Antara suami istri ada menang kalah? Ini ego, sebaiknya dihindari. Jangan merasa terhina, kalo pendapat pasangan lebih bener.

Pihak ke 3, bukan penyebab kehancuran pernikahan. Pihak ke 3 ada, adalah hasil dari kehancuran hubungan pernikahan itu sendiri. Kalo hubungan dengan pasangan udah solid, kita ato pasangan gak akan tergoda dengan pihak ke 3.

Pernikahan bahagia bukan berarti bebas konflik. Berikut adalah stadium dalam konflik :

Stadium 1 : sudah terjadi sejak malam pertama, rasa cinta besar, konflik dianggap remeh, hanya membatin, mengalah, coba komunikasi tapi gak nyaman
Stadium 2 : mulai ekspresif, kerusakan sudah terjadi, bahasa tubuh eksplisit, pertengkaran terjadi, saling menuntut dan menyalahkan.
Stadium 3 : konflik terbuka, rumput tetangga lebih hijau, pelarian PIL/WIL/sosial/kerja/agama/bisnis, fase kritis
Stadium 4 : gugatan cerai, kerusakan parah, kemauan yg sangat kuat, butuh invisible hand, sedekah dalam jumlah yg besar, efeknya depresi, stroke, kanker, ginjal, jantung

Saat menikah kita harus take responsibility.

Cara mengenali pasangan, cari tau masa kecilnya, value tentang uang, karir bisnis, konsep ke-Tuhan-an, pola pikir, kedewasaan, kebutuhannya, apa yg penting, belajar mandiri.

Komunikasi tidak sama dgn bicara. Kita harus memperhatikan cara, timing, conditioning, momentum, pemilihan kata, intonasi

Long term relationship, keywordnya adalah NYAMAN.

Miliki impian, suatu hari pasangan akan mengatakan : “Thank you for being my wife/husband. I’m blessed”.

Di akhir materinya, mas Noveldy muterin lagunya Celine Dion yang “Because you loved me”. Bukan pertama kali saya dengerin lagu ini, bukan pertama juga saya baca liriknya. Tapi, kemarin, pas dengerin lagu itu sambil baca liriknya, saya nangis sesunggukan. Tadinya sih, cuman netes, nahan-nahan karena malu ama sekitar, tapi kok jadi makin mewek. Rasanya pengen meluk mas Dicky yang duduk di samping, tapi gak mungkin yeee. So powerful banget arti dari lagunya.

Setelah sesinya mas Noveldy, dilanjutin ama mas Edrin dari Commonwealth Bank yang ngebahas tentang Financial Planning for happy marriage. Jujur, saya gak nyatet karena konsen udah keburu buyar ama urusan makan :D.

Garis besarnya sama ama yang udah sering dibahas ama FP manapun, kalo tiap pasangan harus jujur soal financial. Punya tujuan financial, punya dana darurat, punya asuransi, mulai investasi instead of menabung. Dan ngebahas macam2 investasi, tapi karena dari Commbank, lebih banyak ngebahas tentang reksadana.

Overall, semua materi bagus, kita jadi nambah wawasan dan ilmu. Gak cuman ilmu parenting, tapi juga ilmu coupleing. Semoga bisa diterapin di kehidupan pernikahan saya dan mas Dicky, biar langgeng terus, menuju keluarga sakinah, mawaddah, warahmah. Insya Allah. Amiiin.

 

 

    2 Responses

  • Mandey says...

    Aw aw aw Rini … lengkap bangeeeet :-*
    Terima kasih sudah hadir.

  • R33n3e says...

    sama-sama, Mandaaaaa :*

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.