Diantara semua temen lama di masa sekolah, cuman sama temen kuliah yang nyaris gak pernah kontak-kontakan lagi. Ya, ada sih, beberapa yang kontak via sosmed atau online chat. Tapi, itu juga sama yang ketemu di sosmed. Ada juga beberapa yang “hilang”.

Beda banget sama temen SD, SMP, atau SMA yang sudah ada acara reuninya. Baik itu reuni akbar satu angkatan, atau yang cuman kopi darat sama beberapa orang aja. Selain reuni temu muka, saya juga join chat grup sama temen-temen SD, pernah join chat grup-nya temen-temen SMP, dan tetap intens ketemu sama temen genk SMA.

Saya pernah ngerasain pindah sekolah waktu kelas 5 SD, dari SD di Jakut ke SD di Bekasi. Dan sekarang saya join di chat grup SD lama saya itu. Dulu waktu jaman kuliah, kalau gak salah, udah pernah reuni sama mereka sekali.

Nah, sama temen-temen kuliah mestinya lebih update lah, ya. Tapi, boro-boro reuni, nomor hp atau email aja banyak yang saya enggak tau. Dari 40 lebih temen sekelas, max 10 orang kayaknya yang pernah kontak-kontakan sama saya.

Sampai suatu siang, Hardi, temen sekelas di kampus dulu, kontak saya di YM. Tanya kabar dan minta nomor hp. Ngobrol-ngobrol ngalor ngidul, kita jadi saling tanya kabar temen-temen lainnya. Berbagi beberapa nomor hp temen yang kami tahu. Dan, akhirnya terciptalah satu grup di WA yang isinya temen-temen sekelas dulu.

Happy banget!

Dalam waktu singkat, member grup nyaris lengkap sesuai jumlah isi absen kelas dulu. Thanks buat temen-temen yang udah saling kasih info nomor hp temen yang lain. Sekitar 4 orang lagi yang belum join grup, dan salah satunya sudah almarhum :(

Obrolan sama temen yang udah lama gak saling ketemu, udah pasti saling tanya kabar. Nanya domisili, kerja di mana, anak udah berapa, nikah sama siapa, dan membahas cerita masa lalu. Udah pasti, kalau inget cerita masa lalu, langsung terlintas masa suka duka jadi anak kuliah di perantauan. Taela, kesannya jauh amat, padahal mah cuman di Bandung doank. Eh, tapi jaman dulu kan belum ada tol Cipularang, jadi perjalanan Jkt – Bdg vice versa, jauh dan lama. Naik kereta sekitar 3 jam, naik bis sekitar 4 jam. Belum lagi perjalanan dari rumah/kos ke stasiun/terminal.

Inget gebetan/mantan/cowok yang ditaksir sampai bikin lemes, gak napsu makan, susah tidur? Udah pasti *blushing*

Temen-temen yang dulu merantau ke Bandung, ada yang setelah lulus, lalu balik ke daerah asalnya dan sekarang bekerja di kampung halaman. Beberapa masih ada yang tinggal di Bandung, baik yang asli orang Bandung, atau perantau tapi dapat jodoh penduduk asli Bandung dsk. Banyak juga yang mengais rejeki di Jakarta. Dan yang bekerja di Jakarta ini, domisilinya menyebar di Jabodetabek.

Karena kangen bertahun-tahun gak ketemu, kita janjian kumpul-kumpul melepas rindu. Tapi, karena udah pada menyebar, jadi yang ada di Jabodetabek janjian ketemu duluan. Gak semudah ucapan dan semangat membara pengen ketemuan, karena sebagian besar sudah berkeluarga dan punya kesibukan masing-masing, reuni akbar di Jakarta gagal.

Tapi, jangan sedih, kakak. Yang di cabang Bekasi, tetep masih punya semangat buat ketemuan. Ternyata banyak juga yang tinggal di Bekasi. Saya, Bambang, Hardi, Rinrin, Agung, dan Chandra ternyata sama-sama jadi warganya Rahmat Efendi. Eh, kayaknya Rinrin gak termasuk ya, karena tinggal di Cikarang.

Kita yang jadi warga Bekasi, janjian ketemu di mal yang paling heits di Galaxy. Udah yang paling deket dengan rumah masing-masing dan gak terlalu macet. Rinrin dari Cikarang pun, dibela-belain serombongan sama suami dan 2 anaknya, plus bayi dateng ke GGP. Kurang heits apalagi tuh? Demi melepas kangen katanya.

Akhirnya, biarpun cuman saya, Bambang, Hardi dan Rinrin yang datang, tapi sudah cukup banget mengobati rasa rindu di hati. Berempat tapi seru dan berkualitas. Untung aja, istrinya Bengki itu adik kelas di kampus juga, lumayan nyambung jadi ceritanya. Sayang banget Agung gak bisa dateng karena anaknya sakit, dan Chandra lagi ada keperluan keluarga.

Makan, ngobrol, ketawa-ketiwi sampe sakit perut, gak berasa hari makin sore. Dan, pertemuan dengan temen-temen dari komunitas yang lain udah menunggu *berasa seleb banget*. Yang lainnya juga mulai pamit pulang karena ada urusan lain. Yang pasti, kita berempat pengen ketemuan lagi di lain waktu dengan jumlah peserta yang lebih banyak dan lebih seru. Paling gak, ketemuan sepulang kerja atau janjian maksibar *saya kayak yang bisa aja*.

Ada wacana reuni sambil piknik ke Kebon Raya Bogor, tapi tampaknya kok adem ayem aja di grup :)). Yang penting tali silaturahmi sama temen-temen sekelas dulu bisa nyambung lagi. Ngobrol di WA juga udah sering bikin ngakak sendiri. Miss u gaiz…

 

image

Wajib foto buat barbuk & di aplod di sosmed

Btw, bulan kemarin adalah ulang tahun kampus. Sebenernya ulang tahun ke 2 setelah berubah nama. Seinget saya, dies natalis kampus dengan nama yang dulu juga sekitaran bulan Agustus – September sih. Kebetulan banget posting cerita ini barengan ama ulang tahun kampus, padahal ketemuannya sih udah 3 minggu yll, tapi mood nulisnya baru sekarang :D

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.