Suka pernah dengar, kalau kita pengen tahu teman-teman yang kita punya, benar-benar teman atau sekedar ngaku teman kalau ada maunya, bisa lihat kalau kita lagi susah, sengsara, melarat, kere, atau kena musibah. Biasanya, yang cuman ngaku teman, ada pas kita lagi senang aja. Tapi, kalau yang benar-benar teman sejati, di saat kita susah, teman kita selalu ada, siap kalau dibutuhkan dan sukarela membantu tanpa diminta. Bantuan teman sejati, gak cuman materi tapi juga waktu dan perhatian.

Saya sudah membuktikan beberapa kali teori ini. Bukan sengaja membuktikan, tapi emang terbukti dari situasi. Alhamdulillah, teman-teman saya baik semua dan shalihah pastinya :) *you know who you are*. Buat saya, teman baik dan sejati itu, gak perlu setiap hari harus ketemu, ngobrol endebre-endebre. Secara setiap orang punya kesibukan sendiri, kan gak mungkin juga kalau harus tiap hari nggosip ngobrol, apalagi ketemu. Apalagi kalau ada jarak di antara kita. Cukup say “hi”, atau jadi pendengar saat kita pengen cerita sesuatu.

Teman baik di sini, maksudnya emang teman yang beneran kenal, pernah ketemu, dan bikin saya nyaman dan percaya sama dia. Jadi, bukan teman yang tiba-tiba kenal di dunia maya, gak pernah ketemu langsung, terus saya aku-aku jadi teman baik. Udah gitu, ngaku-ngakunya cuman demi naikin status karena bisa berteman dengan selebram misalnya, hahaha. Eh, tapi saya juga punya teman yang jadi selebgram sih, kenalnya udah dari jaman dulu banget sebelum ada sosmed, bahkan kenal baik banget karena dulu pernah 1 gank. Sekarang tetap temenan baik, tapi ya malah saya yang minder jadinya, apalah saya.. hanya butiran debu.

Beberapa hari ini, saya juga dapat bukti positif dari teori teman baik dan teman sejati. Saya dibikin terharu dan merasa bersyukur banget, ternyata teman-teman saya emang orang yang baik. Gak salah bergaul berarti. Mereka ini dengan sukarela dan hati yang tulus, meluangkan waktu dan sebagian hartanya, untuk membantu salah satu teman yang lagi kena musibah.

Jadi, mbak Uma, teman saya sekantor yang sekarang sudah resign dan bekerja di tempat lain, hari Minggu tanggal 2 Agustus 2015 kemarin, kena musibah kebakaran. Rumahnya habis terbakar, seisi-isinya, termasuk motor yang gak sempat diselamatin. Alhamdulillah, seluruh anggota keluarganya selamat. Tapi, mbak Uma bilang, dia gak sempat bawa apa-apa, baju cuman yang dipakai malam itu, sandal aja gak pake :(. Sedihnya, anak-anak mbak Uma sekarang belum bisa masuk sekolah karena seragam dan perlengkapan sekolahnya habis terbakar.

Saya tahu kabar ini dari mbak Uma sendiri yang posting foto rumahnya setelah musibah di FB. Ikut merinding waktu saya tanya mbak Uma via YM. Karena gak berani bikin mbak Uma sedih, waktu itu saya cuman tanya, kalau dia tinggal dimana sekarang. Dan, cerita itu mengalir sendiri jadinya.

Hari itu saya langsung kasih kabar ke teman-teman di kantor yang kenal sama mbak Uma, dan beberapa teman yang sudah resign. Berawal dari chat sana-sini, teman-teman berinisiatif bikin grup WA dan berniat untuk menggalang bantuan untuk meringankan mbak Uma. Sekedar menghibur aja niat awal kita. Setelah teman-teman semua setuju, di-invite juga alumni kantor dari angkatan pertama sampai yang terbaru yang memang kenal mbak Uma. Mbak Uma kebetulan juga generasi pertama di kantor ini. Lumayan lama masa kerjanya, jadi kenal banyak orang dari berbagai angkatan.

Alhamdulillah banget, teman-teman yang termasuk sesepuh itu juga banyak menyumbang, dan menurut saya jumlahnya juga bukan jumlah yang sedikit. Salut dan terima kasih banget sama teman-teman ini.

Emang benar deh, kalau orang yang baik itu, temannya banyak. Mbak Uma ini orangnya baik banget, ramah, sama teman-temannya perhatian, gak pernah saya lihat mbak Uma marah, senyum terus. Kalau sama yang lebih tua, sopan dan sama yang lebih muda kayak saya, mbak Uma ngemong banget. Pokoknya selama dia kerja di kantor ini, gak punya musuh sama sekali apalagi ada yang nyinyirin.

Satu yang saya ingat dari mbak Uma, dia adalah ratu kuis. Sekarang disebutnya quiz hunter kali, ya. Kuis di radio mana aja di Jakarta, dia ikutin dan emang rejekinya, mbak Uma sering banget menang. Nama dia sampai di blacklist sama radio-radio se-Jakarta kayaknya :)). Kita-kita ini yang suka dipinjem namanya buat jadi peserta kuis, pinjem KTP, tapi kalau emang menang, kita juga dapat hadiahnya. Paling dia minta bagian yang dia incer aja.

Hadiah yang dia dapetin dengan usahanya sendiri juga sering dia bagi ke orang lain. Entah itu makanan, ditraktir dari hadiah uang atau bagi-bagi voucher. Pernah dapet cerita, mbak Uma menang kuis berhadiah vocer hotel. Mbak Uma ngajak tetangganya yang belum pernah masuk hotel, apalagi hotel berbintang, buat ikut dan menginap. Mbak Uma emang suka berbagi biar saat dia susah sekalipun.

Saya jadi terharu banget dengan perhatian teman-teman. Mereka itu orang-orang sibuk, yang udah lama banget gak kontak, apalagi ketemu sama mbak Uma. Tapi, mereka masih ingat dan tulus banget mau bantu mbak Uma. Mudah-mudahan semua yang diberikan teman-teman, berguna buat mbak Uma sekeluarga. Sebagai tanda cinta dari teman-teman. Anak-anaknya bisa cepat sekolah lagi, dan mbak Uma sekeluarga diberikan gantinya yang terbaik sama Allah SWT.

Inshaa Allah, hari Sabtu ini, beberapa teman mau nengok mbak Uma yang sekarang tinggal di rumah saudaranya. Niat kita biar mbak Uma tetap semangat dan terhibur. We love U, mbak Uma..

Jadi suka lagi, lagu That’s What Friends Are For – nya Dionne Warwick

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.