image

Saya sekarang lagi ngikutin dan suka banget sama serial The Catch di channel Star World. Karena saya gak bisa nonton tayangannya di Jum’at malam, jadi saya cuman bisa nonton re-runnya tiap Senin siang pas jam istirahat bareng temen-temen kantor.

Di US sendiri serial the Catch ditayangin tiap Kamis malam. Dan tanggal 19 Mei kemarin udah tayang eps 10, season finale. Semoga aja diterusin ke season berikutnya. H2C juga, nih, secara beberapa serial yang saya ikutin gak dilanjutin lagi.

Kalau lihat ratingnya di IMDb, serial ini not bad, lah. Harus sabar aja nunggu season 2 dan seterusnya.

Terus, yang menarik dari serial ini apa, sik?

Serial ini genrenya drama, crime drama, jadi gak ngebosenin. Ada thrillernya juga. Yang jadi producer serial ini sama persis dengan Scandal dan Grey’s anatomy, yaitu Shonda Rhimes. Udah ketauan donk kualitasnya.

Inti cerita serial ini adalah bagaimana usaha Alice Vaughn : seorang wanita cantik, pintar, mapan dan tajir melintir memburu laki-laki yang sudah menipu dia habis-habisan. Laki-laki yang merampok harta hasil kerja kerasnya, dengan berpura-pura jatuh cinta, jadi kekasih idaman dan sempat melamar Alice pulak.

Kalau saya juga pasti bakal luluh, sih sama Benjamin Jones/Christopher Hall. Udah mana ganteng, cerdik, body bagus, romantis, dan tahu “how to treat a lady”. Wajar kalau si Alice sakit hati bener, ngerasa udah dirampok lahir bathin. Sakit mas, sakiiiit.

Yah, pada akhirnya, biar gimana pun udah dikhianati, ceritanya love always win. Alice memaafkan Ben dan mereka balikan lagi. Masalah kemudian muncul dari genknya si Ben yang gak terima si Ben tobat.

Sekilas, ceritanya emang cheesy, ya. Bikin baper. Yang bikin seru karena dibungkus sama cerita kriminal perampokan level atas tingkat tinggi dan cerita-cerita investigasinya.

Udah gitu, tokoh cewek yang ditipu juga bukan yang cewek lemah menye-menye, tapi tipe yang setrong. Ya adalah cerita gimana dia syok, nangis tapi cepet bangkit lagi dan tahu gimana harus bertindak.

Dari cerita the Catch, saya jadi inget ada teman pernah bilang, kalau perempuan dikhianati laki, sebut aja diselingkuhin. Perempuan akan bisa memaafkan dan nerima si laki lagi biarpun dengan hati yang udah tergores luka.

Tapi, kalau perempuan berbuat serupa, udah pasti martabat si perempuan jatuh di mata laki-laki. Bisa gak ada pintu maaf lagi buat perempuan yang udah selingkuh.

Sama deh dengan si Alice ini, begitu dia ketemu Ben lagi. Yang awalnya marah, cuman karena Ben bilang kalau dia bener-bener cinta sama Alice, Alice langsung klepek-klepek. Ada kegalauan antara bisa percaya lagi apa enggak sama Ben, tapi Ben emang sweet banget. Saya yang nonton aja jadi baper. Kayaknya kok Ben gampang amat, ah saya jadi gak percaya…

Benjamin Jones, kau juga sudah merampok aku. Tapi aku gak punya apa-apa, aku cuman punya hati.. Kau rampok hatiku, Ben *udah kayak Rangga belom?*

Serial ini cukup lah buat hiburan. Keren dan bikin nagih nonton. Mayan buat selingan nungguin The Walking Dead on air lagi. Maklum saya masih ngikutin serial holywood aja, belum sampai jadi penonton drakor.

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.