Marhaban Yaa Ramadhan..Alhamdulillah, akhirnya sampai juga kita di bulan Ramadhan tahun ini. Alhamdulillah banget aku dan keluarga masih diberikan umur panjang oleh Allah SWT, sehingga masih bisa menikmati sucinya bulan ini. Walaupun aku baru dapet puasa sehari aja, dan sampai hari ini masih libur puasanya, tapi semangat untuk beribadah masih tetap bergelora *ciyeee pencitraan banget ini*. Tapi di sisi lain, hati mamaks seantero indonesia, terutama yang bekerja di kantoran, biasanya lagi dugdugplas, disinilah kesabaran kita makin diuji dengan ancaman gak baliknya ART or nanny.

Puasa tahun ini jelas berbeda dari tahun lalu, dari segi makanan, tahun ini lebih terjamin karena aku gak perlu masak. Aku cuman tinggal ngangetin masakan dari catering tiap mo sahur, dan masih bisa cukup sampai siang untuk Laras makan. Di bulan Ramadhan, catering di anter ke rumah sekitar jam 4an, sedangkan kalo hari biasa di antar jam 10an pagi.

Suasana di rumah juga berbeda, karena anggota di rumah jg udah berubah. Dulu masih ada si mbak, nannynya Laras yang rajin, dan ada si teteh yang bantu2 kerjaan rumah. Sekarang ada si mbak aja dan dibantu ART pulper. Papah juga tahun ini berpuasa di kantor yang baru, gak seperti tahun lalu harus ngantor di roxy, yg jaraknya dari jatibening pan aduhai bikin betis pegel.

Ngemeng-ngemeng soal suasana puasa, aku jadi inget suasana puasa 10 tahunan lalu waktu masih ngampus di Bandung. Dulu status masih jd mahasiswa dan masih gadis *ya eyalaaaah*, sekarang aku dah puasa dengan keluarga sendiri, anak dan suami. Kalo skrg aku harus mikirin gak cuman aku sendiri, tapi 10 tahun yll aku masih bisa mikirin perut sendiri. Hari ini sahur apa ya, buka beli apa ya, bareng siapa ya, endebre-endebre.

Selama di kampus dulu, aku 2 tahun tinggal di asrama dan sisa waktu selanjutnya nge-kost deket kampus. Paling enak emang pas di asrama, semua fasilitas ada di dalem lingkungan kampus dan lengkap. Mo sahur dan buka tinggal jalan dikit sampe di kantin. Kantin kampus dulu emang pas bulan puasa tetep buka dengan sistem shift, dan berlaku sampe jam sahur. Dan aku inget dulu di asrama suka ada pengajian yang diadain ama anak Rohis, dan asiknya ada ta’jilnya segala makanya aku jadi rajin ikut tiap hari.

Begitu pindah ke kost, sebenernya gak jauh beda sih ama waktu tinggal di asrama. Bedanya sih, waktu di asrama karena 1 kamar isinya ber-6, jadi lebih berasa kebersamaanya. Sahur dan berbuka bareng-bareng, dan sholat berjamaah ama temen sekamar. Tapi giliran udah di kost, ya apesnya sahur dan buka sendiri. Bisa aja sih gabung ama temen kamar sebelah, tapi gak selalu bareng terus. Cuman ibu kostnya dulu baik banget, tiap hari selalu disediain minuman berbuka yang seger dan enyaaak. Pahalanya banyak deh ibu kostku dulu :).

Suasana Ramadhan di kampusku itu emang kental banget nuansa beribadahnya. Kegiatan Rohisnya emang cukup aktif dan di kampus juga ada masjid yang bagus dan gede banget. Jadi semua mahasiswa bisa ikut bebas kegiatan yang diadain ama organisasi Rohis tersebut. Yah emang populasi cewek di kampusku itu emang banyak banget yang berjilbab dan cowok-cowok yang bercelana semata kaki :D, jadi bawaannya gak enak aja kalo mo tanktop-an sembarangan :)). Mungkin suasana kampus bisa mirip kayak suasana pesantren di tengah sawah, dulu sih emang banyak sawah di sekitar kampus, makanya dulu suka diledek ama anak kampus lain kalo kita prakteknya ya bercocok tanam padi :D. Gak tau deh skrg, masih banyak gak sawah-sawah itu, walaupun sering ke bandung tapi belum pernah main lagi, padahal gak jauh dari rumah mertua. Katanya sih sekarang dah tambah luas dan bagus banget, ya mgkn karena biaya masuknya juga maharani bener.

Buat aku pribadi, dengan suasana kayak gitu itu, sangat-sangat mendukung aku untuk ikut terbawa jadi lebih rajin beribadah. Beda banget sama sekarang, ya dulu kehidupan gak terlalu dinamis, cuman kuliah, belajar, kumpul temen, dan ibadah dengan maksimal dengan sering ke mesjid. Tapi sekarang, selain kerja di kantor, aku juga sibuk di rumah, mengurus anak dan suami, belum terjebak macet di jalan dan mesti harus buka di tengah kemacetan itu, badan dah capek duluan. Pergi sholat tarawih di mesjid aja bisa diitung pake 1 jari mungkin :(. Memang sih, biarpun begitu asal semua kita jalani dengan ikhlas dan niat hanya karena Allah SWT, semua juga dihitung ibadah, apalagi mengurus keluarga itu kan katanya perbuatan mulia. Cuman kadang ada rasa di hati itu, kepengen banget ngerasain apa yang dulu pernah aku rasain di kampus pas bulan Ramadhan.

Apa ya rasanya? susah juga sih diungkapkan dengan kata-kata, tapi tuh kayak berasa lebih deket aja gitu ama Allah SWT, rasanya lebih nyaman, lebih lapang hatinya, lebih ikhlas akan segala sesuatu dan lebih ringan aja. Ya mestinya sih aku juga bisa ngerasain gitu ya di kehidupan sekarang, toh semua berbalik pada niat dan hati kita aja. Tapi aku rasa lingkungan juga punya peran penting untuk mendukung semuanya. Ya gak tau juga kalo menurut yang lain gimana.

Oiya selain suasana ibadahnya, jaman ngampus itu paling asik kalo sholat tarawih di mesjid. Ya tau donk pasti kalo jaman muda remaja belia itu lagi getol-getolnya sansibet a.k.a sana sini gebet *istilahnya si papah nih :))*. Tiap di mesjid liat aja gebetan-gebetan yang berseliweran di depan mata, jadi makin semangat ngegebet dateng ke mesjid deh. Apalagi dulu gebetan yang diincer sampe bikin jantung rasanya mo loncat dan kaki lemes tiap ketemu, emang anak Rohis kampus..eerr mudah2an temen-temen satu almamater gak ada yg baca blog ini deh :)). Ya ya ya ternyata ada maksud liar di balik kedok ibadah itu ya dulu :)) kok jd kontradiksi banget ama yang udah di tulis sebelumnya. Aku sih anggapnya sebagai salah satu pemacu aja sih, tetep diusahakan ikhlas utk jalanin ;)).

Cerita-cerita masa lalu itu emang selalu bisa bikin kita kangen dan ngerasa bahagia ya, apalagi pengalaman ngerasain indahnya bulan Ramadhan. Pasti tiap tahun selalu berkesan, dan berbeda ceritanya. Walaupun mungkin sama tapi yang jelas umur aja dah beda kan dan mestinya dari segi iman dan ibadah juga mesti naik tingkat dibanding sebelumnya. Harapannya sih demikian ya, dan yang jelas kita mesti tetap semangat. Banyak berkah dan ampunan dari Allah SWT di bulan ini, sayang sekali kalo cuman lewat gitu aja *catatan buat diri sendiri juga*. Selamat berpuasa ya, mudah-mudahan kita semua diberikan kemudahan dalam menjalankan ibadah di bulan suci ini. Aamiiin

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.