Tau donk dengan quote tersebut. Yup, dalam kehidupan, pasti kita akan mengalami pengalaman pertama. Saya inget banget, gimana pengalaman latihan lari pertama saya, dari cuman bisa lari-jalan-lari, lari 1K nonstop, sampe bisa 5K nonstop tapi lambat, dan semakin cepat. Ya, sekarang juga belum bisa pace 6 sih, tapi udah lebih ada kemajuan dibanding pertama belajar. Pengalaman ikut event lari dan pengalaman lainnya. Dan, kali ini saya akan cerita tentang pengalaman baru lain lagi. Bukan pengalaman malam pertama tapi ya, lagian ngapain juga, itu dah cerita 8 tahun yang lalu hihihi.

2 minggu yang lalu, saya akhirnya ngerasain yang namanya panik, dapet kabar dari sekolah anak, dan dikasih tau kalo anaknya sakit. Jadi, waktu itu, hari Jum’at, sekitar masuk jam istirahat, kantor udah mulai sepi karena temen-temen cowok udah pada berangkat sholat Jum’at. Saya siap-siap juga ngeluarin bekel makan siang karena udah kelaparan banget, akibat sarapan pagi itu sangat berkualitas (baca : banyak).

Baru aja, mau buka-bukain tempat bekal, tiba-tiba henpon saya bunyi. Ada notif WA masuk, saya langsung baca dan jantung rasanya mau berhenti pas baca isi messagenya. WA itu dari ibu guru, wali kelasnya Laras, yang ngasi kabar kalo Laras muntah-muntah dari pagi dan saya diminta buat jemput ke Sekolah. Huhuhu, rasanya langsung kebayang wajahnya Laras. Laras itu dari bayi belum pernah sakit yang sampe muntah-muntah, biasanya kalo sakit, ya demam tinggi, batpil, paling parah radang tenggorokan. Jadi, bener-bener sedih rasanya, pengen cepet-cepet ketemu Laras.

Saya cepet ngabarin mas Dicky, en langsung ijin ke big boss buat pulang cepet. Alhamdulillah, ijin gak susah dan perjalanan juga lancar. Sepanjang perjalanan cuman bisa berdoa, agak kesel dapet supir taksi yang rada dodol karena gak tau jalan, mana hujan juga. Tapi, tetep berusaha tenang aja dan terus komunikasi sama gurunya Laras, kalo saya otw ke sekolah.

Sampai di sekolah, gurunya Laras minta saya nunggu dulu karena Laras lagi mau makan. Mumpung mau makan katanya, jadi biar makan dulu semasuknya, dari pagi katanya gak mau kemasukan makanan. Minggu itu, adalah minggu ujian praktek, pas hari Jumat itu jadwalnya ujian praktek bacaan doa Iftitah dan membuat kreasi dari tanah liat. Dasar saya ini rada tiger mom, sempet kuatir Laras gak bisa ngerjain ujiannya. Tapi kata bu guru, Laras bisa ujian biarpun di ruang UKS. Laras juga dibawain tanah liat buat ngerjain prakaryanya di rumah.

Pertama kali liat Laras, gak tega bener rasanya. Mukanya pucet, kuyu dan keliatan tambah kurus. Di taksi sempet muntah 2x, makan siangnya yang cuman sedikit jadi keluar semua. Rasanya pengen cepet-cepet sampe rumah, untungnya juga perjalanannya lancar.

Laras masih muntah-muntah sampe Sabtu pagi. Makannya jadi rada susah, pasti perutnya gak enak banget. Saya tetep tawari makanan apapun, yang penting dia mau dan bisa masuk. Tapi ya gitu, setiap masuk pasti akhirnya muntah. Selain makanan, saya kasih teh anget manis biar tetep kemasukan cairan. Saya juga kasih Essential Oil Peppermint buat perutnya, oles-oles Thieves & Lemon, hasil dari tanya-tanya ke emak-emak suhu minyak.

Hari Minggu, Laras mulai agak diare. Setiap pup, keluarnya air. Untungnya sih gak lebih dari 5x seharian itu, berarti masih aman. Mungkin emang masuk angin parah. Malemnya saya bawa ke dokter, biar tenang, ketauan diagnosanya. Laras dikasih obat mual, dan obat buat sakit perutnya. Pemulihannya lumayan makan waktu sekitar 5 hari. Hari Senin masuk minggu UAS. Dan Laras pulang cepet, karena ngeluh sakit perut lagi. Selesai ngerjain soal ujian, masuk ruang UKS lagi. Hari Selasa juga pulang jam 10, setelah selesai ujian hari ke dua.

Bener-bener saya diuji kesabaran ini namanya, berusaha banget buat cuek en gak mikirin soal UAS nya Laras. Sebagai anak yang dulu harus belajar setiap hari karena disuruh Mama, terus harus punya nilai akademis yang bagus, berasa banget harus menekan ego saya sebagai ibu. Saya gak maksain banget Laras untuk belajar, karena dia juga dalam keadaan gak fit, gak pengen dia jadi tambah stres. Saya ajak belajar, belajar sambil tiduran, kalo capek, ya udah berenti. Kalo lagi mau, saya temenin, tapi kalo lagi gak mau, ya saya sabar-sabarin hati hahaha. Hasil UAS-nya pun, dah pasrah aja, saya berusaha percaya kalo Laras bisa. Mengerjakan sesuai kemampuannya, karena saya juga bilang ke Laras, yang penting Laras jujur waktu ngerjain ujian, gak nyontek.

Setelah anak masuk SD, bener-bener baru ngerasain jadi orangtua. Kemarin-kemarin, cuman denger cerita dari sesama ibu-ibu yang anaknya udah masuk SD duluan. Begitu ngerasain sendiri, rasanya bak roller coaster hahaha. Perjalanan masih panjang ini, masih kelas 1 SD dan masih urusan ujian dan anak sakit di sekolah, baru anak 1 pulak.

Semangat Kakaaaaak… Semangka !!

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.