Warning !! Postingan kali ini agak melow dan sedikit termehek-mehek, maapkeun ya kalo gak tahan membaca ke-unyu-anku, takut ntar pada mual seketika :D

 

Hari Sabtu, 3 September 2011, aku dan mungkin semua orang dikejutkan berita duka dari artis dan penyanyi dangdut Saipul Jamil. Sabtu pagi sekitar jam 10 pagi, bang Ipul demikian panggilan akrabnya, ditimpa musibah kecelakaan mobil di jalan tol cipularang. Kecelakaan tersebut merenggut jiwa sang istri tercinta, Virginia yang baru dinikahi bulan maret kemarin, berarti masih hitungan penganten baru ya.

Di balik segala kontroversinya, banyak orang yg bersimpati dengan musibah yang menimpa Saipul Jamil dan istri. Aku pribadi, gak begitu suka sih liat gayanya kalo lagi ada di tipi, tapi dengan kejadian yg baru dialaminya , cukup bikin aku kaget en ikut berduka. Kebayang banget rasa sedihnya, lagi seneng-senengnya baru dapet pendamping hidup, apalagi dalam suasana idul fitri begini, tiba-tiba mendapat cobaan yang begini beratnya.

Tapi itulah yang namanya maut dan jodoh, kita gak tau kapan kita mati, sapa jodoh kita, atau sampe berapa lama jodoh kita. Semua itu adalah misteri yang manusia gak tau dan cuma bisa menerima dengan sabar dan ikhlas. Yang namanya maut sendiri datangnya bener-bener gak disangka, aku kebayang pagi hari bang Ipul masih bisa ngobrol atau bercanda sama istrinya, tapi jam 10 pagi tiba-tiba istrinya sudah dipanggil Allah SWT :(. Mungkin malamnya masih tidur di atas tempat tidur yang sama, tapi malam berikutnya sang istri udah tidur selamanya di tempat istirahat terakhirnya.

Aku gak kebayang kalo aku yang ngalamin sendiri, pasti rasanya berat banget kehilangan orang yang kita cintai, apalagi pendamping hidup. Tanpa sadar, suami/istri itu kan ibaratnya bagai separoh jiwa utk pendampingnya, jadi kalo kehilangan dia mungkin rasanya kayak kehilangan separoh nyawa ya? :(. Aku memang belum ngerasain *Naudzubillah min dzalik*, tapi istri kakak ipar pernah curhat seperti itu waktu kakak ipar meninggal dunia tahun lalu.

Kalo udah begitu, aku berasa takut banget kehilangan si papah, takut aku gak bisa tegar dan kuat ngejalaninnya. Cengeng ya kedengerannya? Kok jadi kayak cerita roman picisan yang ceritanya pasti romantis menye-menye, yang isinya selalu ada kata-kata “aku tak sanggup hidup tanpa kamu”. Tapi itu manusiawi kan? Toh manusia emang di uji dengan ketakutan, apalagi takut kehilangan. Yah walopun emang kita diminta untuk siap mental dan ikhlas menerimanya tapi waktu kejadian beneran, gak mungkin kita gak sedih.

Aku sempet berpikir juga, kira-kira kalo aku yang dipanggil Allah duluan, si papah juga bakal kayak gitu gak ya? Ato tipe laki-laki yang gak perlu nunggu makam istrinya kering, trus nikah lagi. Kalo aku mgkn gak bisa nyalahin 100% kalo emang si papah nikah lagi dan melanjutkan hidup, karena pertama laki-laki punya kebutuhan biologis yg gak bisa di tahan, beda dengan kita perempuan. Terus lagi, udah jadi kodrat kalo laki-laki itu gak bisa multitasking kayak perempuan yang dalam sehari bisa berperan jadi ibu, istri dan wanita karir sekaligus. Hal itu dah terbukti banget kan, bisa di liat dari pengalaman sehari-hari terutama pas liburan lebaran ini. Jadi dah sewajarnya seorang laki-laki itu lebih butuh pendamping, untuk mengurus dirinya, anaknya dan rumah tangga *IMHO*.

Gak jarang aku sering banget marahin si papah ato bersikap cuek, apalagi kalo menurutku si papah itu gak “bantu”. Masih juga aku gak bisa nerima kekurangannya yang sebenernya sih bukan sesuatu yang berat ato berhubungan ama prinsip, tapi bisa bikin aku bete banget. Belum beda pendapat yang kadang bikin berantem padahal sebenernya bisa di bahas bareng-bareng sampe ada kata mufakat. Emang bener ya, kalo kebaikan orang yang sebenernya banyak bisa ketutupan sama kekurangannya yang sebenernya kecil aja :(.

Padahal sering banget si papah banyak mengalah ke aku, terutama untuk keluarga kecilnya ini. Ternyata banyak banget kelebihan papah selama ini, dia jarang marah, gak pernah melarang aku berbuat apapun yang aku suka, gak pernah ngebatasin pergaulan, selalu ngasi apa yang aku mau, sayang sama keluargaku, hormat banget ke mamaku, sayang Laras, dan orang yang romantis dengan caranya sendiri. Tapi tetep aja kadang aku merasa itu kurang :(.

Gak jarang juga pas dia ketiduran karena kecapekan, aku cuman bisa liatin aja. Kayaknya damai banget, sepertinya si papah pas tidur itu, terlepas dari rasa lelah lahir bathin. Seharian kerja, mesti nyetir di jalanan yang macet tiap hari, ada beban, aku dan Laras, yang ditanggung di pundaknya, memastikan kami tercukupi kebutuhannya sampai kapan pun. Pernah aku tanya, “Pah, pernah gak sih merasa terbebani ato ngerasa berat ama aku dan Laras”. Si Papah cuma jawab “Gak pernah lah Mah”.

Aku tau mungkin emang gak pernah merasa berat atau terbebani, tapi pasti ada atau ketemu titik itu. Si Papah selalu bilang, “Kita jalani aja semuanya, gak usah di rasa jadi beban, insya Allah semua jadi berasa ringan dan selalu ada jalan dari Allah. Buka pikiran dan hati, biasanya kalo begitu nanti ketemu jalannya”. Bijaksana banget yah si papah, dan selalu kata-kata itu yang dia kasih tiap aku ngerasa mentok akan sesuatu. Dan denger kata-katanya udah bisa bikin rasa sesek di dada itu berkurang dan berasa plong, pelukannya bisa bikin semua beban berasa lepas.

Jadi, wajar kan kalo aku bakal merasa kehilangan banget kalo tiba-tiba gak ada si papah :(. Aku pernah suatu ketika nangis ampe tersedu-sedu pas ngerasa gitu, dan itu di depan si papah. Si papah bilang “Kamu harus siap Mah, kamu pasti bisa, karena maut pasti bakal dateng, entah itu aku duluan yang pergi ato kamu”. Nangisku makin menjadi-jadi, kalo udah begitu baru sadar kalo aku sayang banget ama dia.

Aku gak tau, si papah gak tau sampe kapan kita bisa bareng-bareng, sampai kapan umur jodoh kita. Bisa jadi 5 tahun, 10 tahun atau mungkin 50 tahun, cuman Allah yang tau. Yang jelas harapannya mudah-mudahan kita langgeng terus, bareng terus, sampe cuman maut yang memisahkan kita. Kepengennya, kita sama-sama ngegedein Laras, membimbing, mendidik dia sampe jadi anak yang mandiri, kalo bisa sampe lulus kuliah, sampe Laras nikah en punya keluarga sendiri, baru kita tenang kalo Allah mau memanggil kita pulang. Mudah-mudahan umur kita berdua sampe ke saat itu. Dan harapannya, mudah-mudahan juga nanti di akhirat, kita semua ketemu lagi, tetep berjodoh yang abadi, ‘Till death do us part ya pah… Aamiiin.

Dari dulu sampe sekarang aku suka banget ama lagu Till death do us part by White Lion..

As we talk the golden mile
Down the pretty isle
I know that you are mine
And there’s nothing in this world
That I know that I won¹t do
To be near you everyday
Every hour every minute
Take my hand and let me lead the way

All thru your life
I’ll be by your side
Till death do us part
I’ll be your friend
My love will never end
Till death do us part

When I wake up everyday
With you lying in my arms
I wonder if I’m dreaming
When I look into your eyes
I just can¹t believe it¹s true
That my heart belongs to you
Baby you can have it all
Girl, Take my hand and let me lead the way

All thru your life
I’ll be by your side
Till death do us part
Baby, I’ll be your friend
My love will never end
Till death do us part

There’ll be good times
And there’ll be bad
But I will stand beside you woman
All the way
And thru the years
As life goes on thru
When snow will fall on winter nights
I’ll keep you warm inside
Yeah baby I will

All thru your life
I’ll be by your side
Till death do us part
I’ll be your friend
My love will never end
Till death do us part

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.