gambar di ambil dari sini

Pada punya phobia gak seh? Ato rasa takut terhadap sesuatu? Tapi bukan takut miskin, takut laper, atau takut jelek ya :D. Kalau nyontek dari om wiki, Phobia atau Pobia sendiri artinya rasa takut berlebihan terhadap sesuatu hal atau fenomena. Banyak sekali istilah untuk phobia terhadap macam-macam hal, selanjutnya bisa dibaca di sini.

Aku pernah nonton film yang lupa juga judulnya, di situ diceritakan si tokoh utama yang profesinya adalah seorang penulis/novelis, takut untuk keluar rumah. Saking takutnya, dia sampai punya asisten untuk mengurus keperluannya di luar rumah atau memanggil orang ke rumahnya. Suatu ketika, dia di teror oleh seseorang yang kebetulan tahu kelemahannya. Adegan jadi seru karena untuk survive, dia mesti berjuang melawan ketakutannya selama ini dan mencari pertolongan ke luar rumahnya.

Lain cerita, aku punya temen yang punya phobia terhadap binatang tertentu. Ada teman cowo jaman SMA sebut si A, dia sangat takut ama yang namanya binatang ayam. Dulu di sekolah suka ada ayam-ayam berkeliaran peliharaan bapak penjaga warung sekolah. Nah, temenku ini gemeteran deh kalau jalan deket ayam-ayam itu. Dia langsung menghindar dan lari tunggang langgang :D. Ada kejadian lucu, waktu itu jam pelajaran ada yang kosong, trs ada temen lain, sebut si D yang emang iseng banget orangnya. Entah bagaimana kok ada ayam jalan di depan kelasku yang ada di lantai 2. Si D langsung bawa masuk tuh ayam, dipegangin dan duduk di bangku kosong sebelah bangku si A. Kebetulan si A, lg keluar kelas, begitu dia duduk lagi di bangkunya, dia baru sadar kalau si D mangku ayam, gede pula ukurannya. Alhasil, si A teriak sekenceng2nya, histeris dan lari *padahal cowo lho tp bisa histeris banget*, kita sekelas ketawa ngakak. Jahat ya? ;)) yah anak skolah umur segitu emang lagi bandel2nya. Padahal si A asli pucet mukanya, kesian juga seh hehehe.

Waktu kuliah, ketemu juga temen yang takut ama binatang, dan yang ditakutin adalah kucing, terutama anak kucing atau kucing kecil. Padahal kan lucu yaaa?? Aku gemes banget kalau liat kucing, apalagi kucing kecil, lucuuu. Temen kuliah ini cewek sebut aja P, dia selalu histeris tiap liat kucing. Eh diisengin pula ama temenku yang lain. Waktu itu lagi makan malem di kantin kampus, kebetulan kita sama-sama tinggal di asrama di lingkungan kampus, jadi kalau makan pastilah di kantin seringnya. Lagi asik-asiknya makan sambil ngobrol santai dan becanda, temenku yang iseng itu tiba-tiba megang kucing trs ngagetin si P dari belakang, teriak lah dengan sangat histeris si P sampai nangis segala. Satu isi kantin langsung nengok ke arah kita donk. Antara malu diliatin, pengen ketawa, kasian ama P dan pengen nabok temen yang iseng deh kala itu :)).

Terus kalau aku takut apa? Aku kebetulan takut ama yang namanya ular *nulisnya aja dah merinding sendiri*. Mau yang bentuknya kecil kek, sedeng kek, gede kek, atau yang warnanya polos ataupun eksentrik kata orang kek, pokoknya aku takut !!. Tiap di tivi ada gambar ular atau di majalah lah, koran atau manapun, aku pasti langsung ganti ke topik lain. Ngeri, geli, jijik dan segala macem rasanya tiap liat itu binatang. Kalau orang takut ama cacing, aku malah gak masalah, geli sih tapi gak se-ekstrim tiap liat ular.

Ada lagi yang aku takutkan, ketinggian. Sebenernya bukan yang sampai kayak tokoh film di atas, atau kayak B. A Baracus di serial The A-Team yang mesti di bius dulu kalau mau naek pesawat, masih bisa lah aku naek tangga, berada di lantai atas, naik pesawat dll. Tapi entah kenapa setelah punya anak, rasa takut itu kayak makin menjadi. Kadang lagi jalan di jembatan penyebrangan, tiba-tiba merasa lemes nih kaki, gemeteran dan kayak muter gitu liat ke bawah. Di mal, kalau lagi di lantai atas lebih dari lantai 1, aku gak berani liat ke bawah, apalagi deket-deket pager. Turun ekskalator kadang juga jadi deg2an dulu. Tiap naik pesawat, sama sekali gak menikmati, rasanya pengen cepet sampai dan turun.

Parahnya, adalah kalau disuruh nyebrang selokan yang tinggi dan lebar, gemeteran bok ga brani. Itu juga sebenernya karena trauma juga seh, pernah di kampus dulu nyungsep di selokan kampus yang dalem dan tinggi, mana sempit pula :(. Usaha menyelamatkan diri sendiri jadi susah karena waktu itu kampus sepi pula gak ada yang lewat :((. Badan lecet-lecet, bauk got, bahan bimbingan nyemplung, duuuh menderitanya saat itu. Nah yang paling sebel kalau naik bis ke arah cawang-uki, tuh bis masuk tol dan aku diturunin di pinggir jalan tol, iiih males banget. Soalnya jadi kerja keras untuk turun ke arah cawang, padahal jalannya menurun, tinggi dan licin. Rese’ deh tuh supir bis *gggrrrr*.

Makanya kalau ada temen atau sapa gitu yang ngusulin atau ngajak pergi ke dufan, iiih aku dengan sangat terpaksa dan minta maaf serta kalau bisa, nolak deh. Ya tau sendiri aja, wahana-wahana di dufan banyak yang ngetes keberanian di ketinggian, bleh, aku dah ga brani. Terakhir ke dufan itu waktu jaman kuliah kayaknya *seeett, lama amir ya*, itu aja brani naik wahana di dufan karena di paksa temen. Naik halilintar dengan nutup mata dari awal sampe akhir, jadi berasa angin doank :)). Kalau sekarang, udah mahal HTMnya, aku gak bisa nikmatin wahana-wahana yang katanya seru, dan ntar akhirnya cuman nonton balada kera, istana boneka, apesnya jagain tas orang *rolling eyes*. Tiap liat ada promo wahana baru di dufan yang jadi heeiittzz atau fenomena, aku blas gak tertarik. Kayaknya mending berenang atau ke seaworld deh ;)).

Sebenernya kita bisa untuk mengobati atau menghilangkan trauma dan phobia ini. Pernah denger dan baca, kalau mau ilang rasa takutnya, kita justru mesti menghadapinya, karena ini kan efek psikologis ya, jadi obat-obatan pun tidak mempan dan paling hanya mengurangi aja. Bisa juga dengan cara di hipnotis, caranya mungkin dimasukin sugesti-sugesti tertentu. Kalau aku pribadi sih, phobia ku tidak mengganggu. Tapi kalau emang sudah terlalu mengganggu aktivitas, mungkin ada baiknya di terapi.

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.